Ruangku Berkarya

Kawan Ayu Datang Tuu...

Here Ayu Am...

Aku Benci Dia, Kau Encik Benciku..buat kini dan selamanya.. Nak tahu? Selamat Datang ke Blog Ayu Slamber..Selamilah Isi hati E-Novel ayu Tau!

Followers

Geng Kamceng Ayu

Geng Kamceng Ayu
Jom..

Wednesday, November 16, 2011

Mini Novella: Aku Benci Dia, Kau Encik benciku...4


Aku Benci Dia, Kau Encik Benciku...4


Tajuk: Aku Benci Dia, Kau Encik Benciku…4

Penulis: Kaseh Ayuni

Hak cipta terpelihara

4.


‎’~~ Jangan anggap butiran pasir itu sesuatu yang hina kerana setiap ciptaan itu pasti ada kelebihannya. Walaupun ia tidak bersinar seperti permata tetapi butiran itu tetap setia menjadi amukan ombak dan masih berkilau dipanah cahaya matahari.

Belajarlah dari dia erti KESETIAAN. Walaupun dia sering diamuk dengan ombak yang menganas menghempas. pantai tapi dia tetap kukuh berada disisi laut memuji kekuasaan Allah Yang Maha Esa. ~~


Ayuni merenungi akan kata-kata yang ‘diminumkan kopi’ berjenama kopi JANDA.. dari salah seorang post entry terkini di dalam Facebook peribadinya. Ayuni terdiam seketika. Fikiran Ayuni mulai melayang-layang ke udara mencari hala tuju sebenarnya akan hubungan Ayuni bersama-sama dengan Encik Bencinya. Semua masih ingat kan akan kisah sebelumnya apa yang telah terjadi pada Ayuni, kan? Kalau tidak jua ingat, beleklah balik bab sebelumnya ya.. hehehehehe…

Ayuni membaca sekali lagi kata-kata itu berulang-ulang kali. Ia menyatakan soal kesetiaan yang tidak berbelah bagi yang Maha Esa. Kenapa kita perlu menafikan kesetiaan itu walhal semua orang tahu akan Allah itu wujud. Allah memang tidak wujud dari segi zahir, tapi kita kan boleh mengingatinya melalui 99 nama Allah. Jadi, persoalannya di sini tepuk dada tanyalah hati ya. Ayuni pun dalam saling mengingati dengan dirinya sendiri.

Ayuni belek kembali laptopnya dan mencopy paste ayat-ayat yang dirasakan berguna buat dirinya. Ayuni tersenyum lebar kerana kadang kala kita takkan tahu sesuatu itu sebenarnya boleh membantu kita menyelesaikan masalah kita, kan?

“Yes, bolehlah Ayu ambil kata-katanya itu dan garapkannya lagi menarik dalam diari online ku ni, kan? Idea baik itu.” laju sahaja jemari Ayuni ‘minum kopi’ meh secawan akan kata-kata semangat indah itu dari Facebooknya. Bukannya untuk sesiapa pun. Khas buat bacaan peribadi Ayuni jua kan.


‘Semalam, Ayuni terpengsan di kedai mamak. Malu itu jangan diceritalah. Sudahlah dirinya didukung oleh salah seorang Encik Benciku. Ayuni tak mahu ambil tahu, siapakah insan itu. Malu lagi ni bersarang dalam diriku. Kenapa itu boleh terjadi. Dahulu, Ayuni pening kerana membenci dia, kini timbul satu masalah baru. Seorang lagi muncul dan mengakui dialah Encik Benci Ayuni yang sebenar. Alamak, sekarang ni siapakah sebenarnya Encik yang Ayuni bencikan sangat-sangat itu?’

To be continue…


Pendek sahaja diari online Ayuni pada hari itu. Mahu taip banyak-banyak khuatiri akan semakin melalut sahaja. Tahu-tahulah si Ayuni kalau dapat menaip, bukannya tahu erti titik, koma dan tanda seru. Tahu belasah aje, kan? Ayuni berehat sekejap dan menekan ‘save’ akan lauhan diari onlinenya itu pada hari itu. Kakinya pula sudah ada terasa kebas-kebas ayam kerana lama bersila di atas kerusi. Memang itu selalu menjadi kebiasaan bagi Ayuni suka duduk bersila walau di mana Ayuni selalu berada.

Handphone Sony Ericssonnya berdering. Ayuni tatap sekilas. Encik SS yang hubunginya. Bagaimana ni? Mahu diangkat ataupun abaikan sahaja? Ayuni berperang dengan dirinya. Tangannya mahu angkat tetapi mulutnya kata , jangan. Yang mana satu ni? Mahu ikut gerakkan tangan atau kata-kata dari mulutnya?

Kesudahannya Ayuni terlopong sendirian. Tu laa…lambat sangat buat keputusan. Ingat senang ke Encik SS itu mahu hubungi Ayu? Dia tu seorang yang sangat-sangat sibuk. Kalau masa itu ada 24 jam, mesti masanya takkan pernah ada buat perkara remeh temeh sebegini. Ayuni pun tidak pernah meminta dipertemukan dengannya. Tapi, sudah tertakdir yang Ayuni dan Encik SS bertemu jua walaupun beribu langkah Ayuni berlari menjauhkan diri.

Ayuni mengetap bibirnya. Sayangnya..kalaulah tadi Ayu angkat, mesti sudah boleh berbual dengannya, melepaskan semua kebencian itu pada dirinya. Hanya Encik SS sahaja layak menerima kebencian Ayuni. Ayuni tidak pernah berharap akan ada bibit CINTA dalam hubungan Ayuni bersama-sama dengan Encik SS. Takkan pernah bermimpi sekelumit pun dalam dirinya. Salahke sekiranya seorang wanita biasa seperti Ayuni mengalami perasaan itu iaitu tertarik kepada seorang lelaki sehebat Encik SS? Salah ke? Tak layak ke Ayuni berdiri setanding dengannya kan? Itulah yang selalu Ayuni fikirkan setiap masa, setiap detik berdetik dan setiap jam berlalu.

Mesti ada yang musykil kan, kenapa Ayuni asyik panggil nama Sudin dengan nama Encik SS. Ayu terhenti sekejap berdebat dengan dirinya sendiri. Ayu, cukup. Berhenti berangan pada sesuatu yang takkan pasti. Ayuni pun kembali membuka window Facebooknya. Mak aii..banyaknya notification. Ni mesti kerja si Datin dan kembarnya takkan ada seirasnya..si Sofea Pia dan jua si Are-ien. Ayuni mengeleng laju. Marah pun, buat juga. Kesudahannya biarkan sahajalah, Ayuni.. Ayuni buka groupnya dan mulai membaca komen-komen mereka. Erm..mereka berdua @ bertiga kot, itu memang rajin komen. Biasalah baru mahu kenali dunia. Hehe..Ayuni tahu kerana dahulu Ayuni pun pernah remaja dan pernah muda. (sekarang pun muda lagi..heheh…kah kah kah)

“Ada sejarahnya akan nama Encik SS itu tau. Nak tahu..tunggulah bab seterusnya..heheh..bergurau sahaja. Oklah, begini kan namanya Sudin Salleh..kalau dipendekkan namanya jadi…SS. Jadi, itulah jawapannya..” Ayuni bergurau secara chatting di dalam facebook dengan salah seorang geng kamcengnya.

Kawan alam mayanya membalas laju, “Ohh..ingat apalah tadi nama Encik SS itu. Sekarang barulah clean and clear.. hehe..akak, bila lagi nak sambung?”

“Sambung apa dik?” pantas jemariku menaip membalas chatting itu. Sesekali bebola mata Ayuni tatap ke window lain. Ayuni sedang mengemaskinikan blog diari onlinenya agar mana-mana pengunjung yang datang takkan mudah dapat masuk kecuali dengan kebenarannya. Yelah, sejak isu Ayuni dapat tahu yang Encik SS ada terbuka dan terbaca kesemua diari onlinenya, Ayuni jadi berwaspada. Takkan mahu pisang berbuah dua kali kan. Dahlah si Encik SS itu terkenal di kalangan kawan-kawannya. Nanti timbul satu masalah baru pula. Kasihan pula Encik SS mahu terangkan hal sebenarnya.

“Sambung buat loyar buruk.. J” kawan alam mayanya galak sekali mengusik Ayuni. Ayuni tergelak besar dari dalam bilik tidurnya. Kedinginan air cond jenama LG kian mengcengkam dirinya. Ayuni segera menarik kain selimutnya yang bercorak Spangebob dan diselimutkan kepada badannya agar kesejukkan itu berkurangan.

“He hehehe..tu tak payah tanya..hari-hari Ayuni selalu buat loyar buruk. Loyar dari segi baik pun tengah berusaha nak buat ni.”

“Alaaa akak ni..hehe..bla bla bla…”

“Oklah dik, akak ada keja sikit ni. Tq sudi sapa akak dan chat ngan akak..yelah, kawan yang add ramai..tapi yang sapa hanyalah sejengkal kangkang jari sahaja. Tq yaa…”

“Sama2 akak J” Ayuni akhiri sessi chat itu di situ dan menutup kembali chatting box dalam Facebooknya. Ada urusan yang lagi perlu dia siapkan hari itu jua. Dia minimizekan window facebooknya dan membuka kembali window blog diari onlinenya itu.


******


“Siap juga akhirnya proses editing, setting blognya itu. Aku dah ubah semuanya. Yelah, ramai yang datang tapi tiada sesiapa pun sudi dropkan komen atau menjadi ahli blogku. Itu bererti yang Ayuni tidak pandai kan.” Ayuni bercakap dengan dirinya sendiri.

“Kalau lepas ni masih tiada lagi perubahannya, baik Ayuni private teruslah blog ni. Senang, takkan ada sesiapa lagi boleh masuk dan baca. Memang blog ni hanya Ayuni sahaja boleh akses..ye jugak. Ayu paparkan umum pun tiada yang mahu komen atau berikan cadangan, baik buat private. Lagi hati Ayuni takkan sakit.” Hatinya membisik jahat. Ayuni terdiam dan berfikir. Betul juga tu. Baik buat private.. betul betul betul.


******


Ayuni bangun dan mengadap ke arah jendela luar. Nampaknya ibunya belum lagi memanggil orang bagi membaiki jendela Ayuni yang pecah gara-gara lelaki di jendela itu. Ayuni sempat lagi mengintai lelaki epal itu. Aik, gelap sahaja biliknya. Lelaki epal itu tidak balik lagi ke? Dia ke mana? Berkali-kali anak mata Ayuni tatap ke rumahnya. Memang gelap. Ayuni tatap pula ke ruangan parking keretanya, kosong. Sahlah, dia tiada di rumah, kan.

“Lega rasanya hatiku. Damailah hatiku.” Ayuni pejam mata rapat-rapat dan menikmati arus angin yang sepoi-sepaoi bahasa menyapa pipinya. Damainya Ayuni rasakan pada suasana petang ini. Tenang dan boleh rilekskan tekanannya.

Buk. Satu objek keras mengenai kepalanya. Mata Ayuni yang terpejam rapat terbuka luas. Terkebil-kebil Ayuni dengan situasi tadi. Siapalah pula yang menganggu kedamaian petang dia ni? Baru sahaja mahu menikmati dan berbicara pada angin lalu, sudah ada yang mencacatkan hari petang Ayuni. Apa benda pula yang terkena pada kepalaku? Isshhh ni mesti kerja si burung hantu Harry Potter ya yang suka baling-baling surat. Ayuni buat andaian sendiri, itulah banyak sangat lihat movie Harry Potter sampaikan setiap kejadian diri sendiri pun mahu disamakan dengan cerita dari Barat tu, tau.

Alaa..jangan marah tau..kan kena lelong 2 seringgit oleh Mail, Upin dan Ipin.. keh kehek keh..

Ayuni menggosokkan dahinya. Kemudian anak mata Ayuni mencari-cari akan objek yang telah mendajjalkan kepalanya. Senak tau terkena benda tadi itu. entah apalah benda sesat itu. Tu dia…ada di bawah meja laptopnya. Ayuni berjalan ke arah meja laptop itu. Kepala Ayuni sedikit menunduk serta mengenggam benda kecil segenggam telapak tangannya. Ayuni bawa keluar dan terkejut lihat benda sekecil telapak tangannya itu. Aik..?

“Bola besbol? Aik..ada ke orang main lagi bola besbol ni di kawasan sini? Tapi kan, aku musykil bagaimana bola besbol itu boleh terpelanting jatuh tepat-tepat mengenai dahiku? Apa ingat dahiku ni gelanggang besbol ke?” Ayuni bersoal jawab dengan dirinya sendiri dalam mencari tahu jawapannya.

Kemudian, ada satu lagi bola besbol menjengah masuk ke dalam jendelanya. Ayuni pelik dan dek rasa ingin tahu yang kuat, Ayuni berlari-lari menuju ke jendela dan menggapai bola besbol itu. digenggamnya kuat-kuat di sebelah kanan dan kiri tangannya. Siapakah tuan punya bola besbol itu. Ayuni teringin sekali mahu bertemu 4 mata dengannya dan bagikan takzirah percuma. Free of charge sahaja.

“Woiii..pulangkan baliklah bola besbol aku tu. Cepatlah, kami tengah main permainannya tu. Cepatlaaa” satu laungan suara kedengaran lantang dari bawah. Ayuni menjengahkan kepalanya ke bawah. Sudah ku duga, sudah ku pasti, dialah orang yang suka mendajjalkan aku, kan?

“Ohh..nak apa?” sengaja Ayuni tarik-tarik jendela dengannya. Sudahlah bikin ada satu biji telur di dahiku, kini suka-suka sahaja mahuku pulangkan balik. No way.. nak, usahalah sendiri..

“Jangan nak buat tak tahu. Pulangkan balik, cepat. Game tengah berjalan tu.” Desaknya lagi dan kerap kali memandang ke belakang. Kalau dia lambat bawa balik bola besbol itu, pasukannya akan kalah. Ayuni tersenyum jahat. Inilah peluangnya mahu balas balik. Ada agenda jahat berlegar-legar dalam kepala jahat Ayuni.

“Mau apa-apa'n sih?” sengaja Ayuni bakarkan lagi api kemarahannya dalam loghat Indonesia. Entah betul ke tak konsonan loghat Indonesia itu. Alaaa labu, hentam sahajalah...hehehehhe.. Lelaki epal itu sudah menunjukkan amaran. Apa kau fikir, kau punya kayu besbol tu, Ayuni akan gentar. Tolonglah..salah orang, bro..

“Kau memang nak makan sup berperisa kayu besbol kan untuk makan malam ya. Jangan banyak songeh laa, pulangkan bola besbol aku balik sekarang. SEKARANG!!” Sah, dia sudah beremosi. The game just beggining. Kenalah push up dahulu, kan. Bagi panaskan bara sedikit dalam hati lelaki epal itu.

“Ohh bola..cakaplah bola. Aku ni jenis blur tahap 100 paling bawah sekali di dunia ni. Kau tak cakap, bagaimana aku nak tahu.” Ayuni meleret-leret perbualan itu. Ayuni mahu menguji tahap mana kesabaran lelaki berbaju besbol itu. Ayuni sempat jugalah menilik dirinya dari bawah. Hensem juga lelaki epal itu. Walau apa sahaja dia pakai di badannya, kekacakkannya tetap terserlah. Ayuni. FOKUS..

“Aku tahulah aku ni hensem, janganlah stalker aku begitu. Kau ni pun, cover-cover line la sikit.” Perli dia dengan sekuntum senyuman bunga ros kembang di dinihari pagi. Mak aii..terus kena dikutuk kepada diri Ayuni. Riak wajah Ayuni berubah.

“Weerrkk..perasan hensem. Dari aku cakap kau hensem, baik aku cakap pak cik guard tu berganda-ganda hensem dari kau tau.” Ayuni menjelirkan lidah kepadanya. Lelaki itu tergelak besar. Sesekali mengusik jiran tingkapnya itu, berbaloi juga. Boleh buat terapi mahu hilangkan stress ni.

“Well aku tahu aku ni memang sudah lama perasan yang aku ni hensem. Laaa..kau baru tahu rupanya..ish ish kasihan kat pak cik guard itu kerana kau baru tahu tahap kehensemannya antara dia dan aku. Aku ucapkan takziah kat kau ya,” mimik wajahnya sengaja disedihkan.

Aik, Ayuni pula terasa bahang kemarahannya. Macam mana boleh terbalik situasi ni. Geramnnya….takpe, tahan dulu Ayuni. Aku kan ada senjata rahsia dirinya. Tu..di telapak tangan aku ni. Bola besbolnya. Jadi, kali ni aku kasi chance dia akan menang dulu.

“Ohh..kutuk aku ya..takpe, aku kasi can agar kau menang ya dalam pusingan masa pertama. Kemudian, masa kedua kemenangan akan jadi milik aku. Tunggulah..” Ayuni tersenyum megah dan melayang-layangnya bola besbol itu.

“Sudin..cepatlah, pasukan lawan dan banyak kali meminta bola itu. Cepatlah, masa bergerak ni!!” seorang kawannya muncul dengan nafas tercungap-cungap menahan lelah. Sudin menatap Ayuni tajam. Sudin mengusap bahu belakang kawannya bagi menenangkan rasa itu. Sekarang ini, dia sedang buat perundingan PBB dengan si Ayuni. Susah bebenar mahu capai kata sepakat. "Korang semua nak bola besbol ni, kan?" Ayuni mulai memasang perangkap samar. Ingat tentera sahaja pandai pasang perangkap samar mahu tangkap musuh? he he he

"Mestilah nak. Cepatlah,"

"Boleh. Ada syaratnya. Ayu mahu lelaki kat sebelah awak tu nyanyikan satu lagu. Lagunya simple sahaja," Mereka berdua saling pandang memandang satu sama lain. Di sini ada dua orang lelaki, jadi buatlah pilihannya kalau mahukan bola itu kembali.

"Lagu? Wey kau ingat ni juara lagu ke sampaikan ada syarat kena nyanyi lagu pula. Pening aku tau. Bagi aje laa, apa yang susah sangat ye?" Sudin membalas laju dan mengibaskan bajunya yang kebasahan dengan air peluh.

"Tak nyanyi, takkan Ayu berikan bola besbol. Make a choice, now!" Ayuni berterus-terusannya memaksa mereka berdua. Sengaja Ayuni mendera jiwa dan perasaan lelaki berdua itu. Mereka berdua saling berbisik sesama sendiri. Siap bertolak-tolak bahu, kau la , kau la.. Ayuni sudah tergelak dari jendelanya. Inilah masanya buli balik. "Oklah, aku bersetuju. Ahh..nak lagu apa?" Sudin angkat kayu besbol juga tanda mengalah.

"Lagu pontianak."

"Apa?" Keduanya bersuara serentak. Lagu apa itu? Kalau minta lagu Linkin Park, Backstreet Boy, Micheal Jackson , Aizat ke berbaloi jua, ni lagu Pontianak. Ayuni betul ke tak? Sudin tatapnya tajam. Jangan-jangan Ayuni mahu membulinya balik kerana isu semalam?

"Boleh tak jangan menyampuk. Ayu belum habis cakap lagi. Lagu ni asal dari filem Pontianak Harum Sundal Malam, tajuknya Pulangkan. Sesuai kan dengan situasi korang yang selalu sebut, pulangkan..pulangkan..Jadi, mulakanlah sekarang!" diktator bernama Ayuni mengeluarkan arahannya.

"Tak nak aku. Lagu apa tu. Jawapan aku tetap Tak Nak."

"Ok. Ayu pun akan jawab Tak Nak bagi bola besbol ni balik," Ayuni berlagak seorang yang keras kepala. Siapa yang mulakan dahulu kan. Kemudian, kawannya menarik anak baju Sudin dan membisik sesuatu. Ayuni dapat rasai yang Sudin akan buat juga. Tunggu sahajalah..


*****


Sebenarnya Sudinlah jiran tingkap baru Ayuni selalu bertengkar dan bertengkar saban masa. Pada 3 bulan yang lepas, rumah di sebelah itu kosong sahaja. Semenjak dari itulah, barulah Sudin menyewa rumah di sana dan terbitlah babak-babak kami berdua bertengkar akan hal kecil sahaja pun. Itulah kisahnya kenapa Sudin sekarang ni berada di bawah dan berpakaian ala-ala pemain besbol antarabangsa.

“Cepatlah. Aku mahukan bola tu sekarang. Aku dah buat seperti yang Ayu minta tadi. Jangan nak mungkiri janji. Orang munafik tau kalau yang suka memungkiri janji ni!”

“Laaa..kenapa tak mintak dari tadi lagi? Kejap yaa..aku pergi amik. Tadi aku dah terbuang dalam lubang tandas. Aku ingat tu tikus mondok. Aku ni jenis geli sikit dengan benda berbulu ni.” Ayuni tergelak kecil saat melihat raut wajahnya berlainan rupa. Padan dengan mukanya.

“Aku tak kira kau buang lam lubang indah water sekalipun, aku mahu tahu, kau pulangkan balik sekarang. Kau buatlah bagaimana nak dapatkannya kembali. Kalau tak, aku akan naik sendiri dan cerobohi bilik kau dengan kasut kontena aku ni, nak ke?” Sudin sudah beremosi tinggi. Tekanan dari permainan itu buatkan dia menjadi lebih serius.

Ayuni pula berasa geram. Kita kenakan dia, dia kenakan kita balik. Geram betul. Mahu sahaja Ayuni balingkan sahaja bola besbol itu tepat-tepat pada wajahnya. Eeeiiii….geramnnya..Benci-benci tau. Ayuni menutupi jendela yang pecah itu dengan kuat sebagai tanda protes.

“Tu dia…gorilla dah mengamuk dari dalam. Si gorilla sedang memanggil Jane agar membantunya.” Sudin semakin memerli diri Ayuni dari bawah. Kali ni, lantaklah apa mahu jadi, Ayuni sudah tekad. Biji bola besbol itu akan tetap mencium dahinya jua. Tekad. Dalam sekali nafas sahaja, Ayuni mengerahkan segala tenaganya dan…

“Kau panggil aku apa tadi?”

“Gorillaa..” laju senyuman dia menari selaju dengan tarikkan nafas Ayuni yang sedang menahan rasa.

“Ohh..gorilla.. kau pernah tak tengok wajah gorilla mengamuk??”

“Laa..pernah sangat-sangat. Macam sekarang ni, aku dah dapat lihat sendiri pun.” Tangannya disilangkan ke dadanya. Kayu besbol pula sudah jatuh ke tanah. Ya, itulah yang Ayuni tertunggu-tunggu. Pertahanannya sudah jatuh, kini tiba untukku membalas balik.

“Ohh..dah tengok. Kini aku akan berikan kau satu rasa takkan boleh kau lupakan ya. Tadi kau dah kata, kau dah lihat sendiri wajah gorilla mengamuk, kan. Kini, aku akan berikan kau rasai pula penangan gorilla mengamuk. Dalam kiraan satu..dua..tiga..serang…!” tanganku segera bertindak mengikut arahan.

Bertalu-talu Ayuni membaling kedua-dua bola besbol serta barangan lain ke arahnya. Sudin yang tidak menduga terkena pada kedua-dua bola besbol itu tepat-tepat di dahinya. Yess..sasaranku tepat sekali. Tidak sia-sia Ayuni belajar memanah dari semalam. Nampaknya bola besbolnya telah makan tuannya. Padan mukanya. Kini, Sudin asyik terlompat-lompat macam binatang di atas pokok sahaja bagi mengelak serangan amukkan gorilla daripada Ayuni.

Kah kah kah.. Ayuni sudah tergelak besar dari kaca jendelanya. Carilah lagi pasal dengan gadis kasar sepertinya. Walaupun nama ada pangkal Ayu, takkan mungkin diri tuan punya badan itu se ‘ayu’ yang difikirkan. Kalau tidak masakan Ayuni memilih kerja sebagai seorang RIDER di salah satu fast food yang ada di Malaysia itu. Rasakan penangan dari RIDER perempuan di Kuala Lumpur itu.

That I Am!!!

*****

P/S: Agak-agak ada sambungan ke tak? Lau tak de yang komen lebih dari 10 orang maka, cte ni pun akan bersarang laa dalam blog ayu ya..heheeh….itu pilihan dari ayu selaku penulisnya..pilihan anda, the reader? Anda tentukannya…ayu hanyalah seorang penulis..menulis mengikut hati yang mahu kepuasan..that I am..sesiapa yang tak sukan gaya penulisan ayu..ayu mohon jasa baik ya…pergilah pada penulis yang lagi berbakat dari ayu…sekarang ni sudah ramai yang ada blog dan ada karya lagi best dari ayu punya..tu je, ayu tak menghalau kerana keputusan pembaca terletak pada diri pembaca yang ayu kasihi..kalau terasa tu, bermakna, sebelum baca ni, anda ada termakan nasi berlauk cili, kan…heheheh…

Salam sayang dari Ayu

1.37 pm

16.11.2011, Rabu

6 comments:

miss desouleater said...

wasalam...kak ayu....
ermmm....nk smbungan skrg boley...wakakaka...nk tau2!x sabaq ni....cepat nor.....mana bolh private...canne datin nk jenguk nnti..
:)

pIA MatAHariku said...

salam....kak ayu...next n3 plz...hihihi dlm duk wt keja ni smpt lg sy jnguk blog kak ayu...tgk btapa sygnya shin chan kt kak ayu....kak ayu xmau la wt prtve nti mcm mna nk tau ksudhn cta....xmau noh wt lagu 2...sharing is caring ok...hahaha shin chan sme mcm datin xsbar la nk tnggu n3...cyok2...baling je bola besbol 2 kt sudin biaq binjoll...hahaha mud:jhatnya sy....hahaha

putri nia adelia said...

wa'alaikumussalam kak ayu,...kak ayu smbg la cter ni ,best la....hahaha pdn muke mr.SS kna blg b0la besb0l,kerek sgt kn,mmg sesuai sgt dpt hadiah cam2,bru sdr diri sket...hihihi
kak shin chan ain setuju ngan kak shin chan n datin,nk taw ksudahan cter ni ;-)

~Cik MI~ said...

hehehehe... boleh la pulak cam 2... hahahahahahahahahaha

Afifah Yusof said...

walaupun Ayuni ngan Encik SS asyik gaduh, tapi nampak sweet aje.. hihihi..

sambunglah ayu.. jangan stop.. ramai yang sukakan karya ayu.. ^_^

Anonymous said...

hi dee hi princessjelita.blogspot.com admin found your website via search engine but it was hard to find and I see you could have more visitors because there are not so many comments yet. I have found website which offer to dramatically increase traffic to your website http://xrumerservice.org they claim they managed to get close to 1000 visitors/day using their services you could also get lot more targeted traffic from search engines as you have now. I used their services and got significantly more visitors to my site. Hope this helps :) They offer page rank service seo world backlink service page rank backlinks Take care. Jay

Nuffnang Ads