Ruangku Berkarya

Kawan Ayu Datang Tuu...

Here Ayu Am...

Aku Benci Dia, Kau Encik Benciku..buat kini dan selamanya.. Nak tahu? Selamat Datang ke Blog Ayu Slamber..Selamilah Isi hati E-Novel ayu Tau!

Followers

Geng Kamceng Ayu

Geng Kamceng Ayu
Jom..

Sunday, November 13, 2016

Minah Kampung, Encik Bandar 32

Bab 32

***

" Kau memang benar benar terdesak sangat ke nak perlukan duit? Apakah tak cukup lagi ke duit yang kau dah dapatkan sekarang?" Ujar kata hati Erfan memandang sinis wajah bekas tunangnya itu tatkala terserempak di majlis syarikatnya.

Pedih betul hatinya melihat wajah girang bekas tunangnya itu yakni E-an di samping Seth Mihir. Dari dulu lagi si Mihir itu tergila - gilakan E-an. Kini E-an dah single balik..apa lagi, naik tocanglah si Mihir 'jual minyak'.

Tanpa buang masa,kakinya melangkah ke arah pasangan itu. Terus Erfan munculkan diri di hadapan E-an .

"Seronok nampak!" Ada bunga-bunga cemburu di situ. E-an berpaling serentak dengan Seth Mihir.

"Eerrfann..,"

"Ingatkan dah lupa nama kita." Erfan menyindir kembali. Tangannya disilangkan. Kalau bukan di di khalyak ramai, harus tangan E-an sudah lama dia tarik.

"Ku Erfan,long time we don't seen each other," sapa Mihir,mesra. E-an sudah cuak. Janganlah Erfan datang perangai gila dia kat sini. Mahu sekarang jugak E-an balik. Erfan ini bukannya boleh dipercaya sangat angin puting beliungnya. 

"Mana pasangan awak?" E-an cuba mengawal keadaan. Erfan menjeling sinis. Adakah E-an ingin memberitahu secara halus yang dia kini sudah menemui pengganti dirinya. Tegarkah Erfan menerima kenyataan itu.

"Kau memang tak puas dengan seorang lelaki,kan? Pantang nampak lelaki berharta sikit.., terus kau 'ikat' dia kemas- kemas. Aku mulanya tak percaya, aku bangkang apa yang Batrisya cakapkan itu. Aku tampar dia kerana dia buruk - burukkan kau depan aku. Tapi,setelah aku lihat sendiri.., benarlah kata Batrisya yang kau ni perempuan sebegitu." Penuh dengan sinis sekali Erfan melepaskan amarahnya.

E-an dah berubah wajah. Mata mereka berdua saling beradu. Kemeriahan di majlis ini sudah hambar. Sehambar rasa yang bergolak di dada.

 "Apa maksud Erfan?"

"Don't say like that for my woman," Seth Mihir mempertahankan maruah insan yang disayangi. Bagi Mihir, E-an adalah segalanya. Harta,pangkat tidak menjaminkan kebahagiaan. Hanya satu harta yang bernilai dia mahu kejar. Cinta E-an. Hanya itu sahaja.

"Dan kau pulak,Mihir! Apa yang kau duk gilakan sangat kat perempuan ni? Dia pernah tolak cinta kau. Dia dulu pernah jadi tunang aku! So, apa lagi kau mahu dari dia? Kalau kau nak pinjam dia untuk satu malam..aku izinkan!" Penuh kejam Erfan mematahkan maruah E-an di hadapan Mihir.

"STOP IT, Erfan! Sebegitu hinakah kini saya di mata awak? Tegarnya awak taburkan fitnah semata mata kerana hubungan kita tak berjaya. Cukuplah. Cukup!" Linangan air mata bagaikan rela mengalir sendiri.

"Ni lah perempuan. Air mata sahabat baik. Kau memang bijak berlakon sekarang! Nah, upah lakonan kau. Aku boleh bayar. " pantas beberapa keping not duit RM100 dilemparkan ke muka E-an semahunya.

Mihir berubah muka. E-an pula tercengang dengan tindakan spontan itu. Apakah yang sedang terjadi?? Hanya mata sahaja melihat not not duit kertas RM100 jatuh ke lantai. Terus spontan Mihir genggam kolar baju Erfan. Tegang sekali situasi antara mereka bertiga.

"Tumbuklah. Be a man! Tumbuk. " Erfan provok amarah Mihir.

E-an pula menunduk, mengutip kembali duit yang dilemparkan ke muka dia. Entah jembalang mana yang merasuk Erfan sehinggakan berkelakuan sedemikian.

"Mihir! Erfan! Stop it!"

"Erfan.., sekali je saya cakap. Mulai dari detik ni, antara kau dan aku sudah tiada apa apa hutang lagi. Saya akan bayar sendiri hutang ayah saya dengan kudrat saya sendiri. For now. I hate you so much. Benci kepada kau melebihi daripada bencinya segala yang ada. Saya menyesal jatuh cinta dengan kau. Menyesal kenal dengan kau. Menyesal cinta ini bertunas,encik bandar!"

"E-an.. aku, aku,"

"Bersaksikan kau, aku janji yang akad aku akan semestinya bukan kau. Kau tak layak jadi imam aku! Kau takkan sesekali layak jadi ayah kepada anak aku, dan kau takkan layak mengahwini aku. Dan yang lagi penting, aku akan belajar bukakan hati aku ini terima cinta dari Mihir. Mungkin Mihirlah jawapan jodohku selama ini. Assalamualaikum," lantas E-an berlalu pergi.

Yang pasti, keputusan itu buatkan kedua dua lelaki itu tercengang. Mihir dengan rasa tak percaya. Erfan pula terduduk. Itulah, kerana mulut..badan binasa. Harapannya inginkan E-an kembali sudah hancur sehancurnya.

***

Laju kaki E-an berlari keluar dari dewan itu. Sungguh dia tak sangka akan bertemu kembali dengan Erfan! Malah, Erfan masih tegar menyakitinya sebegitu rupa. Sungguh kejam lidah Erfan menyindir dirinya. Apakah benar bahawa cinta Erfan hanya di tepi bibir sahaja? Tika manis, E-an dijulang bak puteri. Tika dihina, E-an diperlakukan bak hamba abdi.

"E-an.. dengar dulu penjelasan Erfan!" suara Erfan kedengaran dari belakang. E-an abaikan sahaja. Buat apa mahu dengar seandainya maruah E-an, Erfan telah hancurkan semahu hatinya. 
"E-an!" Mihir pun sama mengejari E-an dari belakang. E-an yang baru mahu pulih dari sakitnya itu tidak perlu menghadapi semua ini. Apalah masalah Erfan yang masih tegar melukai hati E-an. Masih belum puaskah dia merobek hati itu lagi?

"E-an, tolonglah. Give me another chance!" Erfan terus menghalang E-an dari terus berlari. Nasib baiklah, E-an tidak berlari terlalu laju. 

"Tepilah. Jangan ganggu aku lagi! Aku benci tengok kau!"

"Why E-an? Why must Seth Mihir yang kau harus pilih?" Terjerit Erfan apabila melihat E-an mendiamkan diri.

"Dah, hanya dia yang berikan aku cinta sejati," Angkuh E-an berkata. Mihir yang berada di situ, terpana. Adakah benar ucapan itu ataupun ianya sekadar untuk menyakitkan lagi hati Erfan? Mihir tatap tajam ke arah E-an. 

"Ok... aku tahu aku salah. Kau tu yang salah, suka sangat buat aku sakit hati. Macamlah kau tak tahu yang aku ini pantang lihat kau bersama lelaki lain! Aku jeles! Aku tak boleh lihat itu semua. Kau hanya layak bersama aku. Bukan orang lain! Not even Seth Mihir!" 

"Ohh... kau punya sakit hati, kau pandai nak merungut! Ni.. kat dalam ni, dah penuh sarat dengan kesan-kesan pedih dek kata nista daripada kau! Saat kau cintakan aku, kau puji aku. Kau sanjung aku sampai ke langit. TAPII... Apabila kau dah benci, kau lemparkan semua hinaan kat aku. Kau tuduh aku perempuan hina, perempuan jalang! Masa tu, mana kau yang berhati lembut? Mana???"

"Aku... aku.. Maafkan aku. Aku sedar, aku salah. Aku tak sedar akan apa yang aku cakapkan pada kau. Aku nak kita kembali seperti dulu. Aku nak kau balik!" Erfan dah mula merayu. Erfan abaikan semua egonya itu. 



Wednesday, November 9, 2016

Bab 11, Aku Benci Dia, Kaulah Encik Benciku



Bab 11< Aku Benci Dia, Kaulah Encik Benciku 11>
PENULIS : Kaseh Ayuni


11.

***

"Selamanya Ayu akan jadi milik saya!" bak angin lalu, ayat itu kembali terngiang di cuping telinga Ayuni. Sekeping gambar itu ditatapnya lama. Macam manalah Ayuni boleh lupakan si dia ini pulak? Mesti perang kali ini kalau encik tunangnya tahu akan kewujudan insan lain.

Nope! Awak salah. Saya masih lagi milik keluarga saya. Selagi tiada ijab dan qabul antara kita berdua, selamanya saya masih milik keluarga saya. Mereka lagi berhak mentafsirkan hak milik kekal saya, duhai Encik Salam Fazri.” Ayuni rebah punggung di bangku yang sedia ada.

Nampaknya pertemuan kali ini benar-benar tiada gunanya. kenapalah Ayuni boleh bersetuju untuk bertemu dengannya. Ianya satu kesilapan!! Masakan sebegini mudah Salam mahukan dirinya. Apakah Salam ingat Ayuni ini anak patung yang sebegitu mudah diiktiraf hak milik hanya dengan kata-kata dikeluarkan dari mulut??

“Apa lagi yang perlu Salam buat? Takkan nak Salam merayu, memohon barulah Ayuni mahu menerima kembali diri Salam ni?” nampaknya Salam tetap mahu juga merendahkan ego. Salam menghampiri Ayuni yang tampak selesa di bangku. Motorsikalnya diparkirkan di ruangan legar taman bunga Kasturi.

“ Ha-ha-ha. Salam nak merayu? Rasanya andai kata langit itu nak roboh sekalipun, takkan mungkin ianya terjadilah. Usahlah berkata-kata manis lagi. Ayu takkan terpedaya lagi.” Ayuni bangun apabila merasakan Salam ingin melabuhkan punggung di sebelahnya.

“Cukuplah, Salam. Semua yang Salam mahu katakan, tolong simpan … ya! Ayu takkan terpedaya lagi. Apakah ingat setelah Salam sudah kembali membujang, maka Ayu akan terima kembali Salam? Too much overthinking la!”

But..,” Salam cuba menggapai tangan Ayuni. Tapi, Ayuni tangkas melarikan tangannya. Haram okay bersentuhan bukan muhrim.

Go back now. Untuk pengetahuan encik Salam Fakri yang mulai dari saat ini dan tika detik ini, Ayu tak mahu lagi lihat Salam datang kacau Ayu.” Terus Ayuni tunjukkan cincin tunangnya

Look..! Sekarang Ayu dah jadi hak milik orang. Dan Ayu akan berkahwin tak lama lagi..., jadi Ayu  tak mahu hanya kerana hal remeh sebegini boleh buatkan tunang Ayu cemburu. Ayu mahu berlaku setia dengan tunang Ayu.” Habis ayat itu, Ayuni terus berlalu pergi. Pergi tanpa menunggu kata-kata akhir daripada Salam. Biarkanlah sejarah lama itu, takkan Ayuni biarkannya berulang kembali. Dan takkan dia biarkan sejarah mungkin berulang.

Salam hanya mampu pandang. Merpati yang dia puja kini sudah jadi milik sangkar orang lain. Sungguh dia menyesali. Sesal kerana tinggalkan gadis sebaik Ayuni dari hidupnya kerana mengejari status dan pangkat.

Beep.. beep.. nada dering whatsapp masuk. Lamunan Ayuni terhenti di situ. Bayangan Salam mulai perlahan-lahan berterbangan di udara. Ayuni ambil handphone yang ada atas meja. Di klik icon berwarna hijau itu.


‘I’m back. Do you miss me?’  Si Sudin yang hantar rupanya.

Typing.., dari pihak Ayuni. Laju sahaja jemarinya ingkar arahan hati. Otak kian menyuruh. Hati kian bergelora indah dan jemari pula rancak menari melodi kasih sayang. 

‘Beli apa?’ Ayu hanya mampu taip itu sahaja, segan nak balas ucapan rindu itu. Malu-malu tapi mahu. Kenalah tunjuk rasa jual mahal itu sikit!

‘Knp x jwp rindu tu, sianlah sy kat sini’  emoji  sedih diberikan. Sudin bangkit dan lepak di halaman luar dapur rumah keluarga Ayuni. Segan pula nak main telefon sementara di ruangan dapur ada baby, mak dan ayah Ayuni. Nanti diorang kata apa pula lihat Sudin gelak sorang-sorang.

Ayuni gelak. Dalam hati ada taman jugak encik tunang dia rupanya. Ingatkan tahu bertengkak sahaja. Malah, nampaknya Sudin dah mulai mahu bermanja dengannya.

‘Malas’ send disertakan emoji kenyit mata. Puas hati dapat rentungkan perasaan orang sebelah sana. Orang yang hanya jaraknya setengah dinding dengan bilik Ayuni. Di dapur rumahnya pulak itu. Mengada-ngada!!

Bulat mata Sudin baca balasan itu. Amboi, jual mahal. Sudin laju membalas whatsapp itu. Jarinya kian laju menari di skrin telefonnya. Kaki disilangkan di atas meja yang sedia ada. Mahu regangkan pinggangnya.

‘Berapa sy nk kena byr ni?’

‘Byr apa?’ hantar lagi. Blue tick di pihak sana. Aduhai, laju pulak Ayuni melayani karenah kesengalan perangai Shamsuddin Salleh malam ini. Dari baring, Ayuni terlentang kuak kupu-kupu atas katil. Puas gaya itu, Ayuni melintang pulak kaki ke atas.

‘Harga tuk beli rindu awak, & robohkan tembok ego Ayu,’

‘It just.. F.O.C’  send. Alamak!! Salah hantar la. Boleh tak kalau nak padamkan pesanan takdi? Bagaimana ni? Janganlah si Sudin itu salah fikir. Tolonglah, Sudin… hang fikirlah benda lain, jangan fikir yang Ayuni sudah menerima cinta hang!

Ada typing di sebelah sana. Ayuni sudah berdebar menantikannya. Sungguh! Inilah akibatnya kalau tangan menderhaka pada kata hati. Otak pula laju sahaja membocorkan rahsia hati. Matilah kali ni, mahu Sudin salah anggap.

‘It it true? F.O.C… That meaning it free of charge?’ emoji happy diselitkan sekali. Kemudian, emoji cinta bling bling di hantar selang minit kemudian. Habislah kau, duhai Ayuni!!!

Ayuni baca sekilas pandang sahaja. Terus telefonnya dilempar ke tepi. Bantal diambil. Malu,mak!! Malu!! Dengan penuh azamnya, Ayuni berkata dalam hati yang Ayuni takkan lagi balas whatsapp daripada Sudin. Lantak pi lah Sudin nak fikirkan apa-apa pun. It is for first dan last dia balas whatsapp itu. Titik!

Namun, kalau sudah namanya Shamsuddin Salleh.., takkannya mengaku kalah. Baginya, peluang datang sekali, takkan berulang kali. Sekali itu terluah, itu yang akan dia pegang sampai sudahnya.

‘At last for first time… Ayu akui juga. Saya hargai ia. Sy tahu ianya sukar nk akui rasa itu. Mybe semua ni masih terlalu awal. Ketahuilah, bukan niat sy nk desak atau paksa Ayu terima saya dalam hidup Ayu. Sy tahu begitu dalamnya rasa benci Ayu pada saya, tapi sy akan usahakan agar benci tu akan beransur pergi.’ Send.

Sudin taip lagi, ‘ Sy janji, sy akn bahagia Ayu. Sy akn bahagiakan keluarga yg Ayu syg. Sy akan buang rasa benci Ayu pada sy. Sy ikrar yg hnya sy sahaja yg layak jadi Encik Benci Ayu. Just for you, dear one!’

Blue tick dari pihak sana. Sudin tahu yang Ayuni takkan balas pesanan itu. Biarlah, janji Ayuni baca pun sudah memandai baginya. Sudin sandar badan di dinding. Sayup-sayup kepalanya mendongak ke langit. Sungguh benar kata orang, cinta itu boleh membutakan orang. Boleh buatkan orang leka, angau.

Sudin tersenyum sendiri. Tak dia sangka yang Ayuni akan jadi tunangannya. Siapa dapat menduga takdir, jodoh dari Illahi. Sudin tatap kembali skrin telefonnya. Masih belum ada balasan daripada pihak sana. Nampaknya, Ayuni sudah malu mahu membalas ucapan kasih sayangnya. Sabarlah, Sudin! Takkan lari gunung dikejar.

 "Assalamualaikum..," satu suara menegur. Sudin angkat wajah. Wajah orang yang memberi salam itu tersenyum kepadanya. Siapakah pulak lelaki ini? Siapa dia?

"Waalaikumussalam. Ya, cari siapa?"


"Ayu ada tak?" soal dia si lelaki misteri yang tak bernama itu. Sudin dah resah. Siapa pulak lelaki ini yang mencari tunangnya? 

"Awak siapa?" rasa ingin tahu itu kian membuak-buak. Sudin tatap atas bawah, atas bawah lelaki misteri itu.

"Arif. Mohd Arif Abd Aziz, his true love!" senafas sahaja dia berikan. Belum sempat Sudin berkata, satu teriakan di belakang. Mereka berdua saling berpaling. 

"Arghhh!! Arif, my love!" Ayuni yang sedang menjerit itu dari tingkap. Sudin sudah terpinga-pinga? Apa yang sedang berlaku ni? Siapakah sebenarnya Arif ini dan kenapa pula Sudin boleh tak tahu akan kewujudan lelaki berstatus His - True - Love ??







Tuesday, November 8, 2016

Review Novel Mesej : Memang betul menyesali diriku bacanya..


Mesej..karya Anna Lee terbitan Prolog. HARGA RM30


Mesej..
Karya yang wow, kebabom, supervb & tak terkata kata..
Nukilan akak Anna Lee.
Wow! Supervb. Genius betullah imaginasi akak Anna Lee dalam karya Mesej..
Teruja ayu sesangat sangat sangat! Tak dijangka sebegitu sekali akak leh twist jalan cerita Mesej ini tau.
Jarak masa yg 10 tahun akhirnya menjawab segalanya setelah ayu sampai baca bab 40.
Masuk sahaja bab 41.. terjawab segalanya. Kenapa usia hero tu 40 tahun tapi tak kahwin lagi  & usia heroin pulak dalam 32 tahun. Jarak umur beza 10 tahun akhirnya merungkai segalanya..
chewahh macam dah jatuh cinta pulak pada jalan cerita Mesej ini & Aria, Jason & Nik. Salutelah tabik springggg ah ayu dengan akak.. luar biasa sekali jalan cerita kali ini dan ayu memuji ketekunan akak menaip jalan cerita sebegini.
10 bintang *** Ayu akan kasi kat akak atas usaha,masa,keringat akak serta mencari idea utk menjadikan cerita ini sebaik sebeginilah.
Walaupun di jam 2am, ayu tak habis baca lagi (berhenti seketika utk taip ni..bukanpe..takut terlupa...) ayu sudah teruja. Okla..,sambung baca balik ye,ayu.
Jam 3.30am..,selesai juga pembacaan ayu akan novel ini. Yang pasti ia satu cerita yang menakjubkan sampaikan terlintas dalam hati ayu adakah Aria benar benar wujudkah seperti yang akak tulis di penghujung?
Dan ayu juga ingin tahu siapakah PM di tahun 2020.. hehhehe...
Seandainya benar wujud dan boleh bercakap dari zaman lain...,wahhh!! Mahu ketemu sihh
Dan yang pasti Nik is Jason dan Jason adalah Nik.
Nama lain tapi orang yang sama. Pandai akak Anna Lee yer dapat ilham sebegini.
 Semoga Allah sentiasa memberi akak kesihatan yang baik untuk menaip cerita seterusnya. AMIN.
YANG pasti..pasni kenalah peluk encik husben kerana kalau bukan kerana pujuk dia..,takkanlah ayu akan jadi mata panda dalam menghabiskan novel ini dalam masa 3 jam setengah semalam.
Berleter dia apabila tengok mata isterinya merah dan lembam.
Tq suamiku sayang.
Now can sambung tidur... hope termimpikan Aria or Nick Jason,mybe.. (beranganlah kau,ayu!)

Buat sesiapa yang ingin dapatkan novel ni..leh la bertanya kat Ayu..hehehe..
Yang pasti.novel Mesej takkanku lupa baca sebelum tidur...hehhehe

Saturday, October 22, 2016

Aku Benci Dia,Kaulah Encik Benci, 10






Bab 10< Aku Benci Dia, Kaulah Encik Benciku 10 >
PENULIS : Kaseh Ayuni


10.

***

"Wali saya masih lagi pada ayah saya. Hanya dia yang berhak menentukan kita jadi kahwin ke tak. Seandainya dengan mengertak begini, Sudin rasa saya akan ikut, Sudin salah. Ayu masih lagi berpegang pada adat. Ayu masih ada keluarga. Jangan nak minta Ayu menjadi anak derhaka pada mereka!" usai itu, Ayuni terus melangkah pergi.

Sudin terkedu. Dia tak sangka yang Ayuni akan berpendirian sebegitu. Lalu senyuman indah terukir di bibirnya. "Kali ni, pilihanku tak salah. Ayu, ketahuilah yang cintaku bukan mainan di tepi bibir. Ianya adalah abadi."

Baby terus meluru ke ruang tamu dan sibuk menyampaikan apa yang telah terjadi seketika tadi. Ayah bergelinangan air mata. Mak pun sama hiba. Tak sangka yang Ayuni sangat mengagungkan mereka semua. Maafkan kami, nak.

Ayuni rebah badan di katil. Sungguh dia lelah dengan apa yang terjadi ini. Dia sungguh tak sangka yang ini terjadi. Mana mungkin orang yang dibencinya kini akan menjadi pasangan hidupnya. Pasangan yang akan berkongsi segalanya dengannya nanti.


Sambil melayan perasaan, tiba -tiba telephone Asus yang diletakkan di atas almari solek berbunyi. Bunyi nada dering whatsapp. Siapa pula ni? Malas-malas Ayuni bangun capai handphone itu.

Ayuni tekan icon hijau. Rupanya whatsapp dari encik benci alias encik tunangnya.

~ Sorry, takdi terlepas cakap. Saya terlalu excited sgt dpt jadi tunang you. Hope you takkan kecik hati. I just bergurau, jgn amik serius dengan apa yang I katakan tadi ~ gambar icon hepy dan sedih.

Ayuni tak balas. Dibiarkan sahaja begitu. Sekali itu ayat keluar dari mulut encik tunangnya itu, itu yang Ayuni pegang dalam hati. Sungguh! Kenapa harus Ayuni merasai sebegini? Adakah titik kelat benci sudah mulai mencair? No.. Tak mahu!! Ayuni lebih rela membenci dia daripada menyayanginya.

Seminit kemudian, Sudin balas lagi.


~Pls, reply whatsapp I. Don't judge me like this. I'm dying. Please dear one .. ~


Ayuni typing.. Sudin mulai tersenyum panjang. Taklah keras sangat hatimu, Ayuni. Kakinya melangkah ke luar rumah. Ada buaian di luar. Sudin baring di dalam buaian itu sambil setia menanti balasan whatsapp dari tunangnya.

~ This is for first and last time i forgive you. I'm doing this because my family.~ send.

Sesaat Sudin baca reply itu. Makin lebar senyumnya. Laju sekali Sudin membalas. 


~Sure dear? Oh my god, I'm the happiness in this world. Can I shout out??~ send lagi.

blue tick.

Merah padam wajah Ayuni tika ini. Ayuni berkira kira pula dan ada rasa ragu -ragu. Nak balas ke tak? Kalau tak tegah, bukannya boleh caya sangat si Sudin itu.

~No.~ send lagi.

blue tick dua kali tanda Sudin sudah baca. Kemudian, bukan balasan whatsapp yang Ayuni dapat.., tapi adalah balasan teriakkan  dari si encik tunangnya. 

"Thank ALLAH! Akanku jaga hubungan halal ini untill jannah." satu rumah boleh dengar luahan hati Sudin itu. Ayuni hanya mampu menyorokkan kepala dalam bantal. Ishh, tak guna punya tunang. Tolong kontrol sikit perasaan itu, boleh tak??

"Kenapa ni,Sudin?" Ayah sudah berteriak sama di jendela. Sudin tersentak. Lupa seketika yang dia masih lagi berada di rumah tunangnya. "Tak ada apa-apa ayah. Cuma hilangkan stress sahaja!" kantoi sudah..

"Ok. Baiklah, ayah nak ke kedai kejap. Nak cari lauk nasi tengah hari."

"Saya ikut. Naik kereta sayalah, ayah,"

"Tak menyusahkan kamu ke? Kamu tak kerja?"

"Hari ini saya cuti. Jomlah!"

Mak datang menyampuk. "Pergilah. Cepat pergi, maka cepatlah juga saya masak ni!"

"Oklah. Jom Sudin!" Ayah mengerti. Sudin bangun dan menuju ke keretanya. Sebelum itu, sempat jari jemarinya menari di skrin whatsapp.

~Tq dear. Welcome to the new world. Selamat menjadi tunang saya. Awak takkan kecewa memilih saya. Saya nak keluar kejap, teman ayah beli barang basah. Jangan rindukan saya. ~ 

Kali kedua blue tick. Ayuni sudah merah muka. Ehh..kata kita jangan rindukan dia. Entah-entah dia yang terlalu angaukan kita. Ayuni letak tepi hanphonenya. Ayuni tarik keluar laptopnya. Baru dia mahu bukak laptop, terasa ada sesuatu jatuh dari raknya.

Ayuni menundukkan badan. Sekeping gambar yang jatuh. Ayuni ambil dan memusing. Ayuni berubah riak muka. Macam mana gambar ini boleh ada kat sini dan dalam biliknya. Apa tujuan semua ini? Kenapa harus gambar ini mucul setelah hatinya mulai terbuka untuk Shamsuddin Salleh?


"Selamanya Ayu akan jadi milik saya!" bak angin lalu, ayat itu kembali terngiang di cuping telinga Ayuni. 

***

Bersambung..



Aku Benci Dia,Kaulah Encik Benci, 9

Aku Benci Dia, Kaulah Encik Benciku, 9.
Kaseh Ayuni
Hak cipta terpelihara by KAY

****

Bab 9.

9.

"Apa awak buat lagi kat sini? Bukankah awak sudah dapat apa yang awak mahukan selama ni? Jangan nak mengada - ada sentuh saya. Kita belum ada lesen halal." keras suara Ayuni memarahi orang yang dilanggarinya seketika tadi. Sejak bila pula tiang rumahnya boleh bergerak ke sana sini?

Sudin tergelak kecil. Huluran tangannya ditarik kembali. Aduhai, tunangnya ini.. bertambah garanglah pulak sejak ada ikatan. Sudahnya, Sudin membiarkan sahaja Ayuni terkial - kial bangun dari situ. Mak dan ayah pula sudah berlari lari anak - anak untuk segera keluar dari rumah.

Baby pun sama datang dalam keadaan basah kuyup. " Kenapa dengan akak Ayu, abang SS?"

"Abang SS?"

" Dah nama tu yang akak Ayu selalu cakap depan baby." lurus bendul pulak si baby ini. Ayuni buat muka slamber  sahaja apabila Sudin memfokuskan pandangan tajam ke dalam anak mata Ayuni.

" Ayuuuu..,"

" Apaa?"

" Kenapa perlu nama SS tu diulangkembali di depan baby?" Sudin mulai bercekik pinggang. Ayuni tergelak kecil. Ha-ha-ha. Alaa.. benda kecil pun nak ambil kisah! Ayuni buat diam sahaja dan melayani celoteh baby.

"Ayu!"

Ayuni tidak berpaling,malahan dia semakin leka layan baby. Ayuni lagi menarik kain tuala yang tersidai di ampaian dan menyapu kepala baby dengan khusyuknya. Sudin merengus geram dengan sikap sambil lewa tunangannya.

Mak dan abah hanya mampu menggelengkan kepala sahaja. Mereka berdua malas mahu melayan karenah itu,lantas menepuk bahu Sudin. Sudin angguk kecil. Namun kerlingannya masih belum lagi teralih daripada melihat karenah 'pekak badak' si Ayuni.

" Dahlah tu layan baby. Ni, ajak Sudin naik ke rumah. Pelawa dia minum air." mak keluarkan kuasa vetonya. Ayuni terhenti sekejap mengelap badan baby. Ayuni berpaling sekilas pada Sudin. Sempat lagi si Sudin mengenyitkan mata kiri dia kepada Ayuni. Gataiiii....

" Tapi.., mak!"

"No! Mak tak nak dengar alasan rekayasa kamu. Ingat, dia bukan lagi Encik Benci kamu! Hal dulu buang jauh - jauh! Pandang hadapan! Sekarang di jari manis kamu ada ikatan pertunangan antara Ayu dengan Shamsuddin Salleh,ok!"

Matilah kau, duhai Ayuni. Apa lagi alasan kau mahu berikan? Jawapannya, hentakkan kaki berkawad 77 kali masuk ke dalam rumah. Baby hanya ikut dari belakang tanpa banyak menyoal. Baby tahu yang itulah lagaknya Kakak dia seandainya karenah dibangkang oleh mak.


****


Dari dapur, bunyi kuat sudu kian berlaga dengan teko. Habislah Encik Benci Ayuni, kena gulai air berapilah jawabnya. Baby, kian mengecil dari celah almari. Manakala Sudin menjengah masuk ke ruangan dapur. Bunyi keletung keletang menggamit dirinya untuk melihat sendiri. Ayah Ayuni sudah melarang.

" Sibuk ker, sayang?" bisik Sudin di tepi telinga Ayuni. Niatnya mahu mengusik.

Ayuni membalas, PAP! Sudu yang mengacau teko disuakan ke pipi Sudin. Ini makanan dia. Si Sudin memang kaki langgar sahaja pantang larang agaknya. Sudah berkali - kali ditegah, makin dibuatnya!

"Aduh! Sakitlah pipi saya. Baru setengah jam saya bergelar tunang Ayu, Ayu sudah balas cara sebegini?"

"Ada saya kisah? Siapa suruh gataii miang keladi sangat?"

" Ohh..berani yer lawan cakap tunang!"

" Biarlah. Baru istilah bertunang. Bukannya berkahwin. Jadi dosa saya masih pada keluarga saya,ok!" Ayuni kian bercekik pinggangnya. Baby pula kian tergelak melihat drama swasta tidak berbayar antara kakaknya vs abang SS.

" Baiklah. Kalau itu yang Ayu minta. Jangan menyesal!" handphonenya ditarik keluar dari poketnya. Ayuni abaikan sahaja ragam si tunangnya itu. Malaslah dia ambil tahu. Tetapi, telinganya dapat menangkap suara Sudin berbual.

" Mama, cakap kat abah yang besok datang ke Terengganu. Bawak tok kadi sekali. Ahh?? Nak buat apa? Nak kahwinlah, mak! Aahh,besok! Tok kadi import jer siapa pun. Hal bayaran, Sudin akan settlekan selepas akad nikah besok!"

Sepantas kilat Ayuni tegak di hadapan Sudin? BIAR BETUL DIA NI??

" Apa awak merepek ni? Sudin? Encik Shamsuddin Salleh!!!"

Sudin hanya terdiam. Handphonenya diletakkan kembali dalam poket. Wajah terkejut Ayuni hanya diabaikan sahaja. Haaa... tahu takut, tu baru gertak sikit sahaja.. Rupanya inilah strategi untuk dia tundukkan si tunang hatinya. Dipujuk tak layan, tapi diugut mulalah merayu macam anak kucing mintak susu.

"Awak... jangan nak main main hal kahwin ni. Jangan ingat hal kahwin ni hal cabar mencabar mulut ke mulut. Silap saya takdi kerana tak hiraukan awak. Sorry, okay! Maaflah!" kian merayu Ayuni. Air yang dijerang di dapur diabaikan begitu sahaja. Bagi Ayuni, hal ini lagi mustahak!

" Ayu yang cakap tadi. Saya hanya tunaikan permintaan Ayu sahaja.., Saya kan menurut perintah!" Sudin duduk di kerusi meja makan. Kaki Sudin kian bergoyang-goyang. Memang Sudin sengaja mendera perasaan Ayuni. Asyik dia sahaja yang banyak mengalah! Sesekali biarlah Ayuni pula rasai apa yang dia selalu rasai. Letih tahu mengejari burung merpati jinak ini. Makin dikejar, makin jauh ia lari.

" Saya cakap jer. Cakap dengan berkehendakkan, kan lain!" Ayuni makin berpeluk tubuh. Sakit hati pulak kita dengan sikap berlagak si Sudin. Perasan hensem! Tapi, kan.., memang hensem pun wajah si Shamsuddin Salleh ini!

Argghhh!!! Geramnya dapat tunang hensem ini! Berlagak poyo!

"Jadi..? Apa keputusan, Ayu? Masa berjalan. 1..2..3..," Sudin tatap jam di tangan. Aduhai, apa ni semuanya? Kenapa pulak hal kahwin perlu dipermainkan sebegini. Ayuni tak mahu hak mak dan ayahnya dirampas begini. Mana hak mak dan ayah selaku wali dia.




****

BERSAMBUNG DI BAB 10

by, Kaseh Ayuni,


Aku Benci Dia, Kaulah Encik Benciku 8.

Bab 8



Bab 8< Aku Benci Dia, Kaulah Encik Benciku 8 >
PENULIS : Kaseh Ayuni

8.


" Mak??" Ayuni tatap sayu wajah mak. Mak, ayah dan adik beradiknya semua ada kat sini. Bagaimana mereka boleh ada kat sini? Kenapa tak bagitahu nak datang ke Kuala Lumpur? Mak terus peluk Ayu. Ayah pula siap berpeluk dan bersalam dengan Sudin. Apa yang sedang terjadi ini? 

Garfu diletakkan kembali ke bawah. Sudin mulai ambil kerusi bagi memberikan tempat duduk bakal mentuanya. Ayuni pula kian galak berbual dengan maknya. Satu kejutan ini. Mesti kerja 'rasuah' dari Shamsuddin Salleh. Saya benci awak! Sungguh! Benci kerana buatkan hati saya semakin sayang pada awak, Sudin!

Kegembiraan yang terpancar dari iras maknya itu semakin mengelisahkan tangkai hati Ayuni. Apa yang telah terjadi sudah terjadi.

Ayuni tatap wajah gembira seorang demi seorang. Semuanya gembira. Adakah ini jodohku? Shamsuddin Salleh! Benarkah nama kita telah tertulis di loh mahfuz?

"Mak! Mak datang sini dengan apa?"

"Laa.. Sudin tak bagitahu ke?"

"Bagitahu apa?" makin dekat Ayuni hampiri maknya. Maknya sudah panjang senyum. Sudin masih belum beritahu hal sebenarnya pada Ayuni rupanya. Patutlah blurr.

"Ayuni tanyalah Sudin sendiri. Mak tak boleh bagitahu. Amanah orang!" mak tunjuk gaya zip mulut. Ishh.. rasanya ringan tangan mahu baling kotak tisu ini ke wajah Sudin tau!

Mana aci family Ayuni sudah berpaling tadah. Ini tak boleh dibiarkan. No way!

***
2 minggu kemudian,


Cincin belah rotan yang dahulunya pernah dibuangkannya ke dalam kolam, kini terletak elok cantik di jari manis Ayuni. Kini, akhirnya terjawab sudah yang Ayuni selamanya jadi hak ekslusif Shamsuddin Salleh. Sebegitu jauh Ayuni menolak Sudin selama ini, hanya sebegini mudahnya Ayuni menjadi tunangannya.

Anehkan perjodohan ini? Tiada siapa dapat menduga, yang kini Sudin dari dahulunya merupakan Encik Bencinya kini telah automatik bertukar nama menjadi Encik Tunang.

" Angkatlah panggilan itu. Dari tadi asyik berdering sahaja. " Mak menyapa Ayuni yang leka mengelamun. Mak masuk ke dalam bilik Ayuni yang terhias cantik. Sayang, si penyeri bilik ini tidak berseri seperti hiasan yang ada. Maafkan mak, Ayuni kerana buat keputusan tanpa memberitahu pada Ayuni!

Ayuni berpaling sekilas handphone Asus,pemberian hantaran pertunangan daripada pihak lelaki. 

" Malaslah, mak!"

" Ayu.. angkat panggilan tu. Mana tahu ada perkara penting." mak memujuk lagi. Mak Ayuni tahu yang Ayuni dalam emosi memberontak kerana isu bertunangan kilat ini. Tapikan apa daya mereka sekeluarga mahu menolak lamaran itu seandainya pihak lelaki seakan - akan menggesa mahu cepat bertunang.

" Biarlah mak. Nanti tahulah penat jari orang yang kol tu. Ayu nak bersihkan badan dulu. Melekit lah!" alasan diberi. Tuala ditarik. Tudung diletakkan ke dalam bakul.

" Degil! Keras kepala. Sampai bila Ayu nak berdegil begini?Haraplah nanti, si Sudin mampu bertahanlah dengan karenah Ayu!" sipi sipi Ayuni dengar bebelan maknya.


Langkah kaki Ayuni dibiarkan sahaja berlalu keluar pergi dari biliknya. Mak Ayuni hanya mampu menggelengkan kepala sahaja melihat perangai degil anak perempuan sulungnya.


" Apa yang awak belebelkan seorang diri tu? Dari luar saya dapat mendengarnya?" tiba - tiba ayah menjengah dari luar pintu bilik Ayuni. Hati tuanya senang hati melihat anak daranya kini sudah menjadi tunang orang.

Mak berpaling. Nafas dihembuskan perlahan - lahan. " Anak sulung awaklah. Awal-awal sudah bergelar tunangan orang pun, sudah mula buat perangai degilnya. Saya ni haraplah si bakal menantu kita dapat bersabarlah layan karenah degilnya itu,"

Ayah tergelak kecil. Memang sudah lama dia tahu akan perangai degil kepala anak sulungnya itu. Sekiranya ada hal yang bukan keutamaanya,maka isu itu akan menjadi permasalahan untuk Ayuni. Terutamanya sekali hal berkait dengan lelaki.

Dahulu, ayahnya beranggapan yang anaknya akan membujang sampai ke tua. Namun itu tidak mematahkan semangatnya untuk berdoa agar anak gadisnya itu bertemu jodoh dengan orang setaraf perangai dengan Ayuni.

" Dahlah, bersyukurlah kini ada orang mahu  bertunang juga dengan Ayu. Redha dan restui sahaja suratan takdir anak kita. Abang percaya yang Sudin memang jodoh hakiki Ayuni." padat jawapan yang ayah Ayuni berikan. Mak Ayuni terdiam seketika.

" Banyak juga dulang yang anak kita dapat ya, abang? Saya ingatkan si Sudin nak datang untuk menikah takdi. Boleh tahan tebal juga poket bakal menantu kita ya,bang," Mak Ayuni menilik barang barang hantaran tunang yang pihak belah Sudin berikan kepada Ayuni.

" Biarlah,maknya.. Dah rezeki dia. Kita harus bersyukur yang kini sudah ada orang mahu jaga anak perempuan kita. Abang dah berdoa siang malam agar Allah permudahkan jodoh si Ayu tu." Ayah berdiri di balik tirai tingkap. Lelehan anak matanya mengalir perlahan. Kemudian anak mata tua ternampak kelibat Ayuni yang sibuk menguruskan adik bongsu untuk mandi.

'Ayu.., ayah tahu yang Ayu bangkang pertunangan ni. Tapi ketahuilah anakku yang Allah telah janjikan lelaki baik adalah untuk perempuan baik-baik. Ayah dan mak redha dengan pertunangan Ayu bersama Shamsuddin Salleh. Satu jer ayah harap agar Ayu terima perjodohan ini dengan ikhlas.' hati ayahnya berkata di angin lalu.

Tanpa bersuara,Ayuni berpaling serentak. Terkejut Ayuni melihat ayahnya sedang berlinangan air mata. Kenapa pula dengan ayahnya?

" Ayah!!!" laung Ayuni dari bilik air. Baby yang sedang bersyampu rambut,membuka mata perlahan lahan.

" Nape,kak Ayu?"

Ayuni hanya terdiam. 

" Baby tunggu kejap. Nah ambil air ni. Siram kepala itu, jangan biarkan.., nanti air buih syampu masuk dalam mata. Kak ayu nak jumpa ngan ayah kejap,"

" Ok."

Langkah kaki Ayuni kian laju. Dia gelisah melihat air mata ayahnya? Macam macam hal difikirkan dalam kepala Ayuni. Kenapa ayah menangis? Kenapa? Takkanlah ayahnya tidak merestui pertunangan ni? Kaki kian bergerak tapi fikiran Ayuni melayang ke udara.

Tanpa sedar, Ayuni terlanggar seseorang yang berada di hadapannya. Buk!!

"Ayu!!"

" Ya Allah! Ayu! Anak aku!"

***
BERSAMBUNG NEXT BAB...


Minah Kampung, Encik Bandar 31

Episod 31

***



"Jemu lah mak. Sekarang ni, E-an cuma mahu fikirkan hal kita sahaja. Boleh ya, mak!" Erat E-an peluk maknya. Baginya inilah paling utama. Kasih sayang dia takkan dipersia-siakan oleh ahli keluarganya sendiri.

Mak angkat kepala anak manjanya itu. Rambut panjang ikal mayang diusap dengan penuh sayang. "Dengar ni sayang, walau apa pun terjadi.. Hidup perlu diteruskan. Jodoh itu Allah yang tentukan. Mungkin dahulu, E-an pernah ada ikatan dengan Erfan. Tapi takkan kerana salah sikit.., E-an mahu menghukum takdir Ilahi?"

"Tapi, mak!"

"Mak tahu yang anak mak ni sudah cukup matang untuk fikirkan baik dan buruknya. Mak yakin yang hati E-an sudah cukup pulih. Jangan lagi larikan diri daripada masalah. Hadapi." Mak bangun. Tajam sekali renungan mata mak kepada E-an. 

"Now.., siap cepat. Percayalah, nak! Setiap apa yang terjadi itu ada hikmahnya. Mungkin kita sedih sekarang, manalah tahu Allah akan janjikan kegembiraan yang berpanjangan. Jangan ragui takdir Allah."

E-an terdiam. Mendalam sekali kata-kata maknya itu. Dia tahu yang akan ada hikmah di sebaliknya. Bersangka baiklah dengan takdir Ilahi. Dia pun bangkit dan menukar  pakaian. 

***

Pergi dapur. Hajatnya hendak tolong mak masak nasi dagang. Dah lama tak rasa nasi dagang. Terbaiklah rasa nasi dagang mak dari ladang! Kemudian, nampak mak sedang membasuh beras di sinki.  

E-an lihat beras yang mak sedang gunakan, adalah beras Siam yang mahal. 4 cawan beras siam itu diletakkan dalam besen untuk dibasuh.  Mak campurkan sekali dengan 1 cawan beras pulut. Kedua beras itu haruslah direndam dalam masa 2-4 jam. Ianya supaya cepat masak apabila dikukus nanti.

Usai sahaja beras itu direndam, ianya perlu dikukus dalam masa 20 minit. Mak angkat beras itu dan menggaulkannya dengan santan separuh cair hingga rata. Biarkan seketika. Masukkan lagi santan sehingga meresap dalam beras. Kemudian, kukus balik dalam 20 minit.

Sementara nak tunggu nasi masak, E-an potong bawang merah dan halia halus-halus. Buah halba turut dimasukkan untuk bagi naik bau. 

"E-an bantu mak tumis kuah nasi dagang, ya!"

Asap berkepul-kepul keluar dari kukuksan. Bau aroma nasi dagang mulai berkeliaran di dapur. Enaknya!!

"Ingat lagi tak resepi kuah dia?" Mak menyoal sambil mengacau nasi dagang yang sedang dikukus. Secubit garam diletakkan bagi tambah rasa dalam nasi dagang itu.

"Cheff kan ada kat sebelah ni. Hanya tinggal tanya je,"

"Yelah tu."

Bangun. E-an terus ke peti ais. Termenung seketika. Yelah, dah lama tak masak bahan nak menumis nasi dagang. Terkedulah seketika. Aha, E-an pun keluarkan ikan tongkol,  cili kering yang dah siap dikisar.

3 biji bawang merah kecil , 3 ulas bawang putih  dan 1 hiris halia serta 2  hiris lengkuas dikisar sekali dengan cili kering yang sudah diblender.

Bahan rempahnya pula, E-an lebih suka ambil 1 sudu serbuk ketumbar, setengah sudu serbuk jintan manis dan jintan putih. Tak lupa 1 batang kulit kayu manis, 1 sudu kerisik ataupun orang Terengganu panggil nyiour gula. 

Kesemua bahan itu digabungkan sekali dan ditumis apabila minyak sudah panas. Tak lupa bahan rahsia nak sedapkan kuah nasi dagang ini yakni rempah gulai cap bunga ros. Rempah ini  hanya boleh didapati di negeri Terengganu sahaja.

Masak lama sedikit semua bahan itu sehingga naik minyak. Asam keping E-an taruk dalam 2 atau 3 keping. Kalau suka manis, boleh cuba masukkan gula melaka. Biarkan beberapa minit. Kalau yang suka belacan.. boleh ditambah letak dalam kuah ini.

"Hurrmm.. harumnya bau kuah nasi dagang ni anak mak menumis. Cakap tak pandai masak," Mak datang mengacau kuah. E-an tersenyum manis. Dia sengaja cakap begitu. 

"Mana boleh kita bagitahu yang kita ni pandai dari cheff. Langgar daulat tu nanti,"

"Nakal! Santan masuk tak lagi?"

"Belum mak. Biar pecah minyak dulu. Baru sedap! Mak nak kuah cair ke pekat?" soal E-an sambil tangannya ligat mengkacau kuah nasi dagang. Secubit garam diletakkan ke dalam kuah.

"Terpulang. Ini kalau bakal mak mentua makan, konfem terus masuk merisik!"

"Mak!! Tak mahulah borak hal ni!"


Sedang leka berborak dengan mak, tiba-tiba dengar ada orang bagi salam. Suara itu dekat. Sangat dekat. E-an dan mak terkejut. Tinggal tak melatah sahaja dengan teguran itu.

"Assalamualaikum," 

Dengar suara itu, terhenti gurauan kami berdua. E-an terus berpaling. E-an terpana. Apa dia buat kat sini? Bagaimana dia boleh ada kat sini?

"Mihir?"

"Ya Allah, Mihir dah sampai ker?" Mak menyoal tanpa hiraukan wajah E-an yang terkejut habis. Apa yang Mihir buat kat sini dan pada masa ini. Bukankah Mihir sudah lama menghilangkan diri? Sejak bila pula Mihir berhubung kembali dengan keluarganya?

****

bersambung...

Nuffnang Ads