Ruangku Berkarya

Kawan Ayu Datang Tuu...

Here Ayu Am...

Aku Benci Dia, Kau Encik Benciku..buat kini dan selamanya.. Nak tahu? Selamat Datang ke Blog Ayu Slamber..Selamilah Isi hati E-Novel ayu Tau!

Followers

Geng Kamceng Ayu

Geng Kamceng Ayu
Jom..

Thursday, October 27, 2011

Dia kah Yang Aku Nantikan?1

Diakah yang Aku Nantikan? 1.

1.










Jarum jam menunjukkan ke angka 10.30 pagi. Meeting kat SH jam 11 pagi! Getus seorang gadis manis spontan dan tulisan di tangannya terhenti sejenak. Aku menepuk dahi laju-laju. Alamak, aku dah terlewat. Hanya tinggal setengah jam lagi sebelum mesyuarat itu akan bermula. Aku lantas bangun dan mengemaskan mejaku. Pakaianku dikemaskan sedikit. Laptopku di shutdown.

“Nak ke mana tu?” soal Pya dengan lollipop di mulutnya. Kemunculan Pya yang mendadak di depan pejabatku buatkan aku terhenti sekejap. Kus semangat aku dibuatnya. Suka sangat menegur aku sebegitu tau. Aku mengerling sekilas dan menggapai mana-mana dokumen yang akan diperlukan di mesyuarat itu nanti.

Meeting!”

“Kat mana?” mula dah perangai busy bodynya. Isyy budak kecik molek ni. Suka sangat nak ambil tahu akan kegiatan diriku. Takkan nak menjawab pula. Dia tu pekerja..aku ni?

“Awak ni kenapa yang busy body sangat? Ada masalah ker dengan kegiatan saya?”

Laju sahaja Pya mengangguk. Lurus bendullah si kecil molek ni. Wajah Pya tersenyum manis. Walaupun banyak sekali gossip yang tidak enak tentang majikannya itu, namun Pya tetap mahu mendekati. Mesti ada sebab kenapa majikannya itu digelar Lady Iceberg. Perempuan yang sedingin ais batu dalam berbicara dan sekeras-keras pejalnya ais batu di hatinya.

“Cik Ayu nak ke mana yang kelam kabut sangat ni?” Pya memang tidak pernah jemu berbicara dengan diriku. Walaupun aku pamerkan wajah sesinis mana pun, Pya tetap jua setia melayani karenah aku.

Aku mencapai blazerku dan menyarung rapi. Anak tudungku dikemaskan lagi agar penampilanku kemas. “SH!” jawabku pendek. Fail mengenai mesyuarat itu aku sumbatkan ke dalam beg sandangku dan laptopku diletakkan sekali agar memudahkan persembahan dari aku.

“Ohh..” Pya memerhatikan semua kelakuanku. Sesekali senyuman menari-nari di bibirnya. Entah apalah yang disenyumkan olehnya. Aku segera menggapai anak kunci keretaku yang sedia ada di dalam bangku kecil di dalam kotak almari.

“Tepi sikit. Awak halang laluan saya!” Aku tatap Pya dengan renungan tajam. Sudahlah kita dah terlambat ni. Dia pula duk ajak menyembang. Aku potong jua gaji budak kecik molek ini tau.

“With pleasure..” Aku terdiam dan terus melangkah dan menghilang dalam lift. Pya tersenyum bangga. Pya berjalan menuju ke meja. Tangannya menyeluk saku dan terkesan ada sesuatu di sakunya. Apa benda pulak yang ada dalam sakunya?

Pya segera mengeluarkan benda itu. Anak kunci?. Ni bukankah anak kunci spare kereta cik Ayu. Alamak? Bala..memang bala dah datang ni! Pya mulai gelisah bak cacing kepanasan di mejanya.

Pya mulai tidak senang duduk di kerusinya. Asyik duduk berdiri ajer ragamnya. Mati. Memang konfem dia akan kena maki dengan majikannya itu. Alamak, macam mana aku boleh terlupa ni? Ya Allah, selamatkanlah diriku! Pohon Pya dalam hati.

“Lupa pulak aku nak bagitau!” Pea tepuk dahinya. Pea terlupa nak bagitahu yang kereta milik Ayu masuk bengkel kerana minyak hitam kering. Semalam lupa nak mintak tolong mat despatch ambilkan. Agak-agak majikannya akan marah tak kalau dapat tahu kereta kesayangannya tiada di parking lot bawah?

“Pya!!!!!!” Ayu terjerit kecil dari parking bawah. Lintang pukang aku tercari-cari akan kelibat kereta CR-V Honda miliknya. Tup-tup tengok keretaku tiada, mana tak hangin satu badan. Lantas handphone Black berry dikeluarkan pantas lalu mendail satu nombor.

Pya yang berada di atas tersentak menerima panggilan itu. Mahu angkat ke tidak? Tu kan panggilan hangit dari cik Ayu. Kalau tidak diangkat makin teruk Pya kena. Baik angkat sekarang.

“Hee..llloo..” dengan sekali lafaz, Pya redha dengan apa jua akan terjadi. Salah dia jua tak maklumkan akan hal sebenarnya. Terima ajerlah Pea. Salah kau kan. Tu la, bergossip lagi dengan rakan sekerja sehingga lupa mahu ingatkan mat despatch akan mahu ambil kereta cik Ayu tau.

“Pya…mana kereta saya?” terus mukadimah bermula oleh aku. Hatiku tengah panas itu. Sepanas larva di gunung berapi. Macam-macam hal terjadi pada hari ini.

“Maasssuukk bengkel semalam!” tergagap-gagap Pya menjawab kecil.

“Bukan ker semalam kamu cakap dah siap semuanya?”

“Betul, tapi lupa nak bagitau yang cik Ayu nak kereta dengan cepat!”

“Aduhai..Pea. saya ni dah lambat tau. Kol teksi sekarang jua! Cepat!” talian terus dimatikan tanpa sempat Pea menjawab apa-apa. Pea terkedu. Kecut rasanya urat tali perutnya tadi terkena dek angin monsoon tropika.

***************************************************************

Aku terburu-buru sekali mengejari masa. Mesti klien-klienku sudah lama menunggu diriku di syarikat SH. Matilah aku kena bamboo dengan para ahli lembaga syarikat di sana tu. Mereka semuanya hanya mahu lihat aku buat silap sikit tau. Dasar PHD betullah.

Teksi pula buat hal. Kerana jalan jammed, teksi itu tidak mahu redah ke jalan Tun Razak. Puas aku bertekak dengan drebar teksi, tapi pemandu tetap tidak mahu ke jalan Tun Razak. Akhirnya aku keluar dengan seribu perasaan di hati. Geram!

Nasib baiklah sudah dekat, hanya perlu jalan sikit sahaja menuju ke syarikat SH itu. Bunyi hon yang memekak di atas jalan raya tidak aku hiraukan. Laju sekali aku melangkah menuju ke syarikat SH yang tergah indah di bumi Kuala Lumpur itu. Syarikat SH, satu syarikat induk yang sepenuhnya diterajui oleh bumiputra melayu. Kagum aku seketika dengan pentadbirannya. Aku terhenti melangkah di tepi bahu jalan dan menantikan isyarat bertukar menjadi hijau.

Aku mendongak ke atas. Isyarat sudah menunjukkan tanda melintas bagi pejalan kaki. Semua warga kota yang ada mulai melintas dan angin bertiup kencang. Semua kertas-kertas designku mulai berterbangan di ruangan udara.

“Kertas design aku!!” aku mulai berlari-lari menggapai kertas aku yang mulai berterbangan di udara. Aduhai, malangnya nasib aku hari ini. Sudahlah kereta masuk bengkel, bergaduh dengan pemandu teksi dan kini kertas design aku pulak berterbangan di udara.

Zeeeerrrkkk…bunyi berdecit tayar ditekan laju kerana menekan brek secara mendadak. Aku berpaling ke arah bunyi itu. Aku menutup mulutku. Alamak!!? Semua yang ada pun sama melihat ke arah situ. Ada yang mulai mengerumuni seseorang yang terjatuh dari moto.

“Arghhh…” bunyi ngeraman orang itu menyapa telingaku. Haruskah aku mendekatinya dan memohon maaf. Aku pun lihat seseorang sedang memegang salah satu designku. Alamak, tu kan design penting bagi kerjaku. Kali ini aku wajar menghampirinya. Perlahan-lahan aku mulai menghampiri kelompok yang berhimpun itu.

Bunyi suara berbisik sesama sendiri mulai kedengaran di cuping telingaku. Aku mulai mencelah dan terus mencelah. Mana orangnya? Tadi bukankah dia kemalangan? Lantaklah, tujuan aku mahu dapatkan design aku. Mana pulak perginya? Terbongkok-bongkok aku mencari helaian design aku.

“Awak cari ni, ker?” seseorang menyapa diriku dan aku berdiri tegak. Mahu berpaling ker tidak ni? Bunyi deheman lagi dari belakangku. Terpaksalah aku berpaling jua.

Seorang lelaki dengan memakai helmet berwarna hitam menyapa pandanganku. Mak aii..dia ni alien ker sampaikan hendak pakai helmet? Sempat lagi aku scan full version from Kaspersky pada seluruh badannya. Nasib baiklah tiada kesan calar di bahagian badannya. Agaknya dia tahu tak yang aku lah penyebab dia kemalangan kecil itu?

“Dah puas tilik saya macam saya ni tak pakai baju ker?” soal dia dalam bahasa di sebalik helmet ala-ala gerbang batman itu. Aku terkedu. Dia tahu ker? Dia sedari akan pencerobohan hak asasi dirinya itu. Malunya aku.

“Jangan nak perasanlah. Saya bukannya lihat awak pun. Tu, saya duk lihat pengemis tu! Kesiannya kat dia, mengemis di negeri sendiri!” alasanku mulai meniti dalam kata-kataku. Sinisnya lelaki ini. Berlagak nak mampus. Macamlah aku hadap sangat nak lihat dia. Boleh jalan daa..

Dia tergelak kecil “Perempuan selalu sangat cakap tak serupa bikin kan. Banyak berdolah dalih pada satu kenyataan yang pasti!” sindirnya perlahan namun kedengaran agak lantang di telingaku. Kertas design ku dipegang kemas olehnya. Bagaimana aku mahu mintak kertas itu dari tangannya?

“Apa maksud kau?”

“Perempuan kan banyak alasan. Suka cipta masalah yang sedia ada. !”

Hey, kita tak pernah kenal. Kau yang sapa aku, kan. So, buat apa nak adili aku dengan ‘perempuan’ yang pernah kau kenali?” aku mulai panas hati dan menyingsing lengan baju kurungku. Ada jua yang makan karate Kungfu Panda kat tengah-tengah jalan raya ni, kan.

“See..”

Hey, kalau kau benar-benar lelaki sebenar, tunjukkan wajah asli kau tu. Kenapa perlu berselindung di sebalik helmet yang tak bernyawa? Mahu berlagak seperti adiwira batman ker?” cabar aku dengan semahu mungkin. Kita tengok sama ada dia itu pengecut ke tak orangnya.

"Saya ker?" soalan bodoh yang pernah aku dengari selama berada di sini. Dia itu blurr ker orangnya? Masakan blurr kalau hebat sekali memerli kaum hawa?

“Kau lah orangnya. Apa ada lagi ker adiwira macam kau kat sini?”

Jejaka itu tergelak kecil. Perlahan-lahan helmet hitamnya dibuka. Aku pula sudah pasang kekuda itu. Bila-bila masa sahaja kungfu pandaku akan terlentang di wajahnya.

Praaappp…bunyi koyakkan kecil kedengaran dari bawah. Aku tatap bawah. Alamak, bagaimana pula seluar kerjaku boleh terkoyak kat situ. Kat bahagian bawah pulak tu. Agaknya kerana kakiku sudah terpasang kuda-kuda besar sangat kot.

Aku tatap sekilas wajah lelaki Fussy itu Mintaklah dia tak dengar bunyi koyakannya itu. Kalau tak, malu habis aku dengan lelaki Fussy itu. Cerewet nak mampus. Apatah lagi, kesan koyakkan itu mesti akan dijadikan modal untuk gelakkan aku.

“Seluar koyak ker cik adik manis?” issyy rasanya mahu dilempang sahaja bibir lelaki mat Bangla yang menyapa itu. Alertnya mat Bangla itu dengan situasi aku itu. Geramnya bercampur malu pun ada. Agak-agak besar tak kesan koyakkan itu?

“Seluar koyak? Kah kah kah!!!” gelaknya sekuat mungkin dan menundukkan kepalanya. Isy, aku ketuk jua dia dengan kasut tumit kepalaku. Tangan ni dah ringan sahaja nak ketuk-ketuk kepalanya. Wajarkah aku buat sekarang?

Hatiku mengiakan laju agar aku ketuk jua kepalanya dengan kasut tumit tinggi dan aku pun terus mengambil kasut tumit tinggiku. Diangkat olehku tinggi-tinggi hanya tunggu mahu jatuh tepat di kepalanya sahaja.

Lalu dalam kiraan 1..2..3....

Dia mendongakkan kepala. Aku pun apa lagi, takkan lepaskan peluang keemasan itu sama menjatuhkan tanganku. Kasutku terkena tepat di kepalanya. “Ouchhh!” dia menjerit kecil. Targetku mengena tepat. Pertama kali kasut tumitku di kepala orang lelaki fussy dengan aku.

Aku menutup rapat mulutku. Yeah..kena jua. Padan mukanya. Aku tergelak kecil. Puas hatiku. Berbaloi-baloi rasanya dapat hempuk lelaki berlagak itu. Biar dia tahu hormat sikit akan kaum hawa seperti aku. Aku tu jenis pantang dicabar.

“Kau..” dia angkat wajah. Pandanganku mulai bersatu dengan pandangannya. Mulutku terlopong luas. Mak, hantu.. hantu Twilight datang kat Malaysia. Benar ker apa yang aku lihat ni? Aku menggosokkan anak mataku banyak kali.

Serentak kami saling bersambung pandang. Aku terkebil-kebil menatap wajahnya. Mataku membulat dan tatap lama wajahnya. Alamak! Aku sedang bermimpi ker ni? Dia pun sama tatap aku dengan renungan penuh amarah. Dah lah, kesakitan di kakinya masih belum pulih lagi, kini kena tanggung pula sakit di kepala terkena ketuk dengan minah sewel itu.

“Kau hidup? Kau berada jua di alam nyata?” ujarku spontan dan kaku di situ. Dia terkebil-kebil mendengar kata-kataku. Apa maksud perempuan itu? Dia hidup? Dia berada di alam nyata? Perempuan itu ok tak tahap otaknya? Jangan..jangan ..




bersambung..

********************************


jangan lupa tau LIKE page Ayu di Facebook [KLIK SINI] dan kalu berminat nak kenali Ayu lagi, Ayu pun ada group sendiri [Che Tekan Cini Plak] macam2 ada dlm my group tuu..


P/S : percubaan pertama dalam karya yang spontan ayu garap kan itu,. ini jua e-novel kedua yang ayu karang sepintas lalu dengan merujuk pada cover yang ayu buat sendiri sahaja. E-novel pertama ayu adalah Mr. Senduk Rela, Miss Prince Cerming. Alhamdullilah karya Mr. Senduk Rela itu diterima baik di P2U dan dah mencecah 1 ribu orng. Satu reaksi di luar jangkaan Ayu. Mana pernah ayu terima pembaca seramai itu sepanjang AYU berkarya. Terima kasih kepada reader ayu sayangi dan reader di P2u yang sudi baca karya ayu yang banyak kelemahannya..


Karya kedua ni, Ayu tak harapkan akan dapat tanding [mr-senduk-rela-miss-prince-cerming] itu, tapi ianya mungkin mampu isikan masa lapang untuk bersantai. Panjangnya ayu berpesan ya..masih banyak lagi nak cakap, pi stop dululah.. Kita tengok feedback ya..Jadi, ayu nak ucapkan enjoy dan JANGAN LUPA KOMEN LAA SIKIT. 1 Ayat pun dah memandai..letihnya menaip tapi tiada sokongan dari reader..buktikan reader jua ada hati seperti seorang penulis. tentu anda tak mahu kami orang patah semangat kan dalam berkarya.

3 comments:

pIA MatAHariku said...

salam...kak ayu...wahhh best2.. sape nama mamat yg kena ketuk dengan kasut Cik Ayu boss sy 2...hihihi sweet gitu...

aku_slamber said...

namanya Chad..macam nama yang adik Pya mintak kan..hehehhe

Anis said...

best best :)

Nuffnang Ads